Belum saatnya kah?

Gawat nih! Dah hampir sebulan sekolah, tapi May masih aja gak mau ditinggal dikelas sendirian. Kemaren akhirnya ambil tindakan radikal. Hari sabtu ngomong ma gurunya dan kitapun sepakat. Begitu kelas akan dimulai, May dititipin ke gurunya, dan yang nganter langsung ngabur pulang. Kalo dulu kan yang nungguin paling ngumpet dipojokan which is ketauan juga ma May dan disusulin. Harapannya sih kalo yang nungguin pulang, May gak bakal sampe nyusul juga.

Rencana pun dilaksanakan mulai senin. Nangis tuh! Pulangnya dia ngambek dan ngancem akan ngadu ke Mum karena ditinggal disekolah. Hehehe belom tau dia siapa dalangnya :p Besoknya dilakonin lagi tuh, sampe sekolah – titip – kabur. Eeehh nangis lho seharian! Dan sampe nekat nyusul pulang! Ya gak sendirian sih, untungnya ada ibu-ibu yang nemenin.

Haduuuhhh… pusing deh! Emang May itu belom waktunya sih sekolah. Keliatannya masih suka main aja. Istilah psikologinya nih, belom matang emosinya. Cieee.. Tapi bukannya itu tujuan dia disekolahin? Supaya bisa matang emosinya? May tuh emang kolokan banget! Jadi disekolahin tuh maksudnya biar dia belajar mandiri geto looohh.

Sebenernya gak sulit-sulit amat lho ngedisiplinin dia. Tergantung gurunya aja, ya gak sih? Orang tua dah nyerahin tanggung jawab disekolah ke guru, ya udah terserah deh gimana ngedidiknya (asal jgn kontak fisik aje ye!) Dirumah juga orang tua ngajarin disiplin. Anehnya kalo dirumah kok ya nurut, tapi disekolah susah bener, even untuk diajak gabung ma temennya yang lain. Pintu kelas mo ditutup aja gak boleh! Dan salahnya, gurunya nurutin pula, hanya karena adanya ancaman air mata.

Mestinya kalo dah disekolah semua kontrol ada di guru dong? Ya gak sih? Tapi ini masa gurunya kalah perang? Sekolah yang bagus itu kan yang bisa mendidik anak muridnya jadi mandiri. Tapi ini gurunya keliatannya nyerah gitu, dah keabisan gaya buat ngediemin tangisan May dikelas. Waduuuuhhh mesti disemangatin nih gurunya :p **bergaya pom-pom girl**

Apa emang belum saatnya May sekolah ya?

Anyway, share bacaan lagi yuk! Masih inget si David gak? Yang nakalnya super-duperr, yang selalu bikin ibunya blg “No, David!” Nah, kali ini David dah mulai masuk sekolah lho! Niatnya sih bacain buku ini biar May semangat sekolahnya, tapi ternyata gak ngaruh tuh 😦

Judul: David goes to school.

Penulis: David Shannon

Cerita singkat: Kegiatan David disekolah termasuk mengunyah permen karet didalam kelas, berbicara tanpa angkat tangan terlebih dahulu, dan memulai perang makanan dikantin, membuat gurunya selalu berkata: “No, David!”

Trus May pernah nanya: burung hantu itu kayak hantu ya Bunda? So, untuk memenuhi rasa ingin tahunya, Mum pinjemin buku ini:

Judul: Owls

Penulis: Markus Kappeler

Isi buku: Buku ini mendeskripsikan proses evolusi dalam keluarga burung hantu dan membahas karakter fisik, kebiasaan, dan lingkungan dari berbagai macam spesiesnya.

Yuk, baca di Book Corner 😉

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s