Workshop Batik

Tau Batik? Atau at least pernah denger? Sebenernya sih sebagai orang Indonesia kelewatan juga kalo gak tau Batik. Wong bule aja tau masa kita yang punya gak tau. Oke deh, kita asumsikan aja semua orang tau batik, tapi belom tentu loh tiap orang tau cara pembuatannya. Nah, wiken kemaren nih, aku ikutan workshop batik yang diadain majalah Intisari, kerja sama ma Museum Textil. Selama ini kan tau teorinya doang, atau ngeliat pengrajin batik di pasaraya yg lagi mbatik dipojokan. Tapi ngerjain sendiri, to actually do it myself, aku belom pernah! Nah, kesempatan bagus nih buat nyoba, tul gak?

Aku ma temen-temenku dapet yang sesi kedua, jam 1 siang gitu deh. Sampe museum hampir aja telat. Pas aku nyampe, rombongan baru mo bergerak masuk ke dalam. Fiuhhh.. akhirnya dengan penuh syukur aku melangkahkan kaki masuk ke ruangan yang dingin itu. Panas bow naik bis! Mana laper pulak, belom sempet sarapan, sementara itu dah jam mkn siang! Didalem kita keliling ngeliat koleksi batik dari berbagai penjuru Nusantara. Ada juga batik dari Thailand, dan mancanegara lainnya.

Sempet terkagum-kagum ama batik keren dari Bali. Kata si mbak guide nya, itu bahan paling sulit dibuat, karena gak seperti kain tenun lain yg motifnya dibuat dari sisi vertical, kain yang ini motifnya dari sisi vertical dan horizontal. Jadi benang dicelup pewarna dulu, trus baru ditenun, dan motifnya kudu ketemu! Gitu deh kurang lebih penjelasannya. Sempet mikir: kain kek gitu masih dibuat gak ya? Pasti mahal banget tuh! Gemesnya, peserta ada aja yang megang-megang kain batik koleksi museum, meskipun sebelumnya dah dibilangin supaya jgn dipegang krn bisa bikin bahan rusak. Tapi mereka dengan cueknya megang-megang aja, padahal gak tau deh tangannya abis megang apaan. Iiihhh.. gemes gak seh??

Setelah keliling dan ngeliat koleksi, kita ke kebun belakang, ngeliat pohon-pohon yang berfungsi sebagai pewarna alami. Kek ada pohon lobi-lobi yg buahnya bisa buat pewarna kain orange (atau merah ya?) dan pohon-pohon yang lain. Ada pohon mangga juga, ada peserta nanya: pohon mangga buat apa ya? Aku jawab aja: buahnya buat ngerujak juga bisa. Salah gak jawab gitu? Ya maaf deh, kita kan sama-sama gak tau :p

Terakhir, kita mengunjungi pondokan gitu yg berfungsi sebagai tempat mbatik. Di pintu masuk kita dibagiin kaos putih polos, trus kita dilepas gitu aja, nyari tempat yang asik buat praktek. Secara aku belom pernah sama sekali, blank dong pasti? Dah gitu gak ada pemandu yang bisa ditanyain! Akhirnya aku keliling dulu buat liat keadaan sekitar, orang-orang dah mulai menggambar. Waduh, kalo soal ini terus terang malemnya dah ngebayangin mo gambar apa di kaos, tapi sampe situ buyar semua bow! Setelah ngeliat sebentar dan ternyata ada buku pola yang bisa dipake buat njiplak gambar, aku pun hunting buku pola.

Setelah dapet, ternyata hunting gambar juga makan waktu tersendiri. Karena aku mikirnya cari pola yang simple, nemu deh gambar bunga & kupu-kupu. Aku langsung jiplak dikaos. Kelar satu gambar, aku keliling lagi dan nemu gambar angel **baru nyadar, mestinya aku nyari motif batik, bukan??** Kelar njiplak, problem baru muncul lagi. Apa yang selanjutnya harus dilakukan? Aku liat orang-orang mulai mewarnai pake malam, ya udah aku ngikutin deh. Tapi… O LA LA!!! Gimana caranya? Lilin panas itu netes-netes sampe bikin buletan-buletan gak jelas diatas gambar angelku yang cantik! Akhirnya aku putusin untuk keliling lagi nyari tau dan nanya-nanya ke peserta lain, yang rata-rata sibuk bekerja semua gitu.

Untungnya setelah masang tampang keder, ada juga ibu-ibu yang nyamperin. Dia ngasih tau cara pegang canting dan gambar pake malam yang benar. Aaahh leganya.. Meskipun banyak tetesan bulet gak jelas gitu karena lupa miringin canting, gambarku pun kelar dimalam-in. Tapi, ternyata perjuangan gak kelar disitu aja, gambar nya kudu dikasih malam both sides! Dan memberi malam di balik kaos gak gampang. Motifnya masa jadi berubah gitu antara yang depan dan belakang! Benar-benar bikin frustasi! No wonder batik tulis harganya muahal tenan, ada ongkos frustasi dan kesabaran juga disana rupanya.

Setelah semua dikasih lilin panas, kaos kita serahin ke ibu-ibu yang bertugas ngasihin paraffin **ktnya sih itu namanya** Tujuannya, katanya supaya motif kaosnya jadi bercak-bercak gitu. Setelah dioles-olesin cairan panas itu, kaosnya kita serahin ke orang yang bakal nyelupin ke pewarna. Karena kaos gak mungkin bisa kering dalam beberapa jam, pake direbus juga bow, mereka bilang kaos kita bakal dikirim ke rumah masing-masing. Yah, sayang ya jadi gak bisa dipajang deh!

Setelah ngikutin workshop batik itu, aku kok ya jadi yang semangat pengen ikutan lagi. Seru juga lho ternyata. Membatik itu sesuatu yang baru buatku, dan aku fascinated banget ama keseluruhan prosesnya. Dan ternyata, di museum itu ada pelatihan yang diadain tiap hari gitu. Jadi kita bisa dateng kapan aja, even hari Minggu mereka buka, trus bayar, dapet kaos or sapu tangan, trus mbatik deh! Mayan juga buat latihan motorik halus. Ayo-ayo, ada yang tertarik? Monggo dicobain 🙂 Dijamin ketagihan deh! **promosi mode ON**

Advertisements

6 thoughts on “Workshop Batik

  1. asik tuh syl, aku ish sekarang jualan batik aja, *promosi*, dari dulu aku kolektor batik loh, tapi batik2 ku blom sutra2 kaya sekarang.. eh syl aku juga punya krudung batik loh, mau beli ga?..

    Like

  2. wah batik? cita2 pakhyak bikin workshop batik di yogya. kapan ya kesampean?gak jadi baca puisi ya? di cafe? wah jadi gak khusyuk ya baca puisinya.itu rujak serut bikinya bijihmana?-maknyak-

    Like

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s