Terima Kasih, Mam…

Hari ini, beberapa tahun yang lalu **menyamarkan usia** Mami ngelahirin aku setelah melewati sembilan bulan dengan susah payah. Konon, selama masa kehamilan itu, Mami sering keluar masuk rumah sakit. **hiks.. maaf ya Mam udah nyusahin** Makanya aku adalah satu-satunya anak yang jarang banget sakit, karena sejak dalam kandungan udah di’hantam’ obat-obatan dari infuse.

Waktu ngelahirin aku, Mami dapet ucapan selamat dari semua orang. Karena udah ngelahirin anak yang cantik, imut, dan berbakat seperti aku **bagiin kantong kresek untuk muntah**. Tapi sejak ulang tahun yang pertama, yang dapet ucapan selamat adalah aku. Ya sampe sekarang ini nih.

Semalem tiba-tiba kebangun trus kepikiran, kenapa ya gak ada yang ngucapin selamat lagi ke Mami? Emang sih tradisinya, orang yang berulang tahun lah yang semestinya diucapin selamat. Tapi kenapa? Kenapa ibunya gak dikasih selamat juga? Kan yang melahirkan dulu dia. Hehehe… dan kenapa juga aku baru kepikirannya sekarang? **OOT mode ON**

So, this posting is dedicated for my beautiful Mom.

Mami, Terima kasih yaa…
Untuk semua ketabahan dan kegigihan Mami selama mengandung aku
Untuk malam-malam yang Mami habiskan untuk begadang nemenin aku selama aku sakit
Terima kasih untuk semua kasih sayang yang Mami berikan untuk aku

Dan maaf ya Mam…
Atas semua kenakalan yang pernah aku perbuat
Untuk semua ucapan dan tindak tanduk ku yang menyinggung perasaan
Dan semua air mata yang sudah Mami teteskan karena aku

I love you, Mom…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s