Lakon Mak Biker #10: Bensin

Kalo sudah begini, udah boleh panik

Sering, seriiinngg banget diingetin buat selalu mengisi bensin kalau jarumnya menunjukkan setengah tangki. Tapi ya namanya juga emak-emak yaa *ngeles* saya sering lupa sama nasehat dan petuah-petuah itu. Akibatnya? Sering banget ada di jalan dengan bensin yang sudah sekarat. Malah pernah jarum sudah melewati garis merah. Wadoohhh, seetttreess setengah mati. Mana pom bensin paling dekat kehabisan bensin pula! Seandainya si Sapi bisa diisi solar *sigh*

By the way, ngomong soal pom bensin kehabisan bahan bakar, itu kenapa ya? Nyebelin banget tau! Malah pernah ada tulisan begini di sebuah pom bensin: “Premium HABIS dan akan segera tersedia. Gunakan PERTAMAX lebih baik.” Jyah dia pake iklan segala. Tulisan panjang begitu siapa yang mau baca? *ya saya baca sih*

Trus lagi nih, kalau ada pengumuman BBM bakal naik, malam sebelumnya pom bensin pasti rameeeeee banget! Semua ngantri BBM seolah besok tuh bensin udah nggak ada lagi di belahan bumi Indonesia ini. Saya sebagai emak-emak yang suka kehabisan bensin kan jadi emosi ya? Mo ngisi 2 liter doang, ngantrinya bisa ngabisin separuh tangki. Siapa juga yang nggak emosi kalo gitu?bensin1

Tapi terlepas dari itu semua, enak sekarang ya. Pom bensin bertebaran dimana-mana. Pertamina bisa ditemukan ditiap pengkolan jalan. Kalo dulu sih boro-boro! Susahnya cari pom bensin. Kudu hapal pom yang sering dilewati. Meskipun sekarang ada beberapa pom bensin pertamina yang tutup juga sih.

Trus sekarang tuh selain Pertamina, ada juga pom bensin dengan merk lain. Warnanya juga macem-macem, ada yang oren, ada juga yang ijo. Cuma kasian  yang ijo ya, banyakan tutup. Mungkin karena pemilihan warnanya yang kurang tepat, atau mesti ganti nama pake bubur merah putih.

Bensin eceran

Balik lagi ke masalah klasik: kehabisan bensin, menyebabkan saya sering harus melipir ke pinggir jalan dan beli bensin yang eceran. Dulu sih sering dinasehati juga, kalo bensin pinggir jalan itu nggak bagus buat mesin, karena dicampurlah! Ini lah! Itu lah! Ah, tapi kalo udah kehabisan bensin, mending mesin rusak dikit dari pada kudu dorong, ya nggak?

Saya rasa orang-orang yang rela ngantri sampai berjam-jam di pom bensin saat ada pengumuman kenaikan BBM, kalo habis juga larinya ke bensin eceran. Trus apa bedanya? Ngantri berjam-jam juga yang diisi paling banyak 2 liter lebih (klo motor ya) demi ngirit 2 ribu rupiah. Trus kalo beli eceran, harganya malah lebih mahal dari pom bensin. Sama aja bodong ya?

Ha-ha-ha. Ketawa aja deh yuk!

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s