Malam Mingguan Model Baru

Biasanya malam minggu ngapain hayooo? Jalan-jalan sama teman? Kumpul-kumpul sama keluarga? Nonton? Karokean? Ngabisin waktu nonton air mancur joged di Monas? *jadi inget, udah lama gak nonton air mancur joged*

Anyway, saya biasanya malam minggu menghabiskannya di rumah saja, main dan bercanda sama keluarga di rumah. Bukan pencitraan, melainkan karena rumah saya jauh dari pusat kota ditambah lagi punya debay umur 7 bulan di rumah.

Ada untungnya juga sih rumah saya jauh dari mal atau pusat keramaian lainnya. Jadi mau keluar juga males. Bayangin mesti ganti daster yang nyaman itu sama pakaian lengkap, PLUS karena saya punya baby, otomatis mesti siapin dia, pakein jaket hangat, gendongan yang nyaman, dan lain sebagainya, karena kami hanya punya motor. Enggak mau dong, anak saya masuk angin pulang dari jalan-jalan?

Besides, jam 7 juga debay udah kriyep-kriyep matanya, ngajak bobo. So in the end, saya pun bobo cepet di malam minggu. And that’s fine with me sih :p

Malam minggu kemarin ini, saya melakukan hal yang lain dari yang lain, yakni: ruqyah. Seriously!

Jpeg

Peserta ruqyah rombongan pertama

Jadi di masjid dekat rumah ada rombongan pe-ruqyah gitu. Paksu bilang, “coba yuk!” Ya sudah saya juga penasaran apa sih rasanya diruqyah. Si debay dititip di rumah sodara yang kebetulan dekat dari masjid tersebut. Sesampainya di masjid, dengan pede paksu mendaftarkan nama saya, trus ngajak masuk ke halaman masjid tempat orang-orang berkumpul untuk menonton.

Sadar bahwa hanya saya yang daftar, saya protes dong!

“Loh, kok aku sendiri?”

“Iya, ini kan namanya percobaan.”

“Emang aku ada jinnya?”

“Ini percobaan aja, gak pa-pa, kok.”

“Lah, jadi sekarang aku kelinci percobaan?”

Jyah! Paksu ngajakin berantem yak. Masa dia cuma ngedaptarin ekeh? Akhirnya setelah ngancem mau pulang, paksu pun ikutan daftar *he-he, enak aja nyemplungin bini sendiri*

Singkat cerita, setelah menunggu rombongan pertama selesai, rombongan kami pun dipanggil. Saya yang tadinya deg-degan takut teriak-teriak atau kehilangan kontrol saat diruqyah, jadi tenang setelah berwudhu. Kami pun disuruh duduk berjajar dengan jarak agak renggang dari peserta lainnya.

Lalu kami disuruh meletakkan botol minuman di depan yang doa, dan membuka kantong plastik kresek yang diberikan pada kami yang gunanya untuk menampung muntahan jika terasa mual. Saat akan dimulai, kami diwanti-wanti untuk tidak menahan jika ingin menangis atau muntah. Oke sip!

Sesuai petunjuk, kami diminta untuk menutup mata dan berkonsentrasi pada bacaan ayat-ayat suci. Belum lama, ibu di sebelah saya nangis kenceng banget. Saya sebenarnya takut dia akan ngamuk atau apa seperti yang biasa ditayangin di tv, tapi untungnya nggak.

Jpeg

Hasil jepretan ponakan. Harap maklum yaa..

Saat saya ngerasa udah mau tidur punggung saya terasa disentuh. Sepertinya pe-ruqyah itu sedang mengalirkan tenaga dalam atau apa. Dua kali. Dan kedua-duanya saat saya mulai merasa ngantuk. Ha-ha apa ketauan ya? Ini gegara paksu nih. Kan sblm ruqyah saya tanya, “ntar di sana ngapain?” Ya namanya jg belum pernah ya? Dia jawab, “tidur aja.” Ya udah saya ikutin. Kan katanya suami adalah imam kita :p

Setelah kurang lebih 15 menit memejamkan mata dan mendengarkan bacaan ayat-ayat suci Al Qur’an, kami diminta untuk membuka mata, mengambil air mineral kami, dan ruqyah pun selesai.

Trus apa yang dirasa setelah ruqyah? Jujur, saya nggak ngerasa apa-apa. Sedih nggak, mual nggak. Cuma sedikit lebih tenang aja kalau sholat. Biasanya kalau sholat suka nggak khusyu’ dan buru-buru. Setelahnya lebih kalem, tuma’ninah, dan berdoa juga lebih fokus dan terarah. Apakah itu salah satu efek ruqyah? I dunno.

Ada yang sudah pernah diruqyah? Trus, gimana pengalamannya?

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s