Lakon Mak Biker #18: Karakter Biker

Setelah 9 tahun menjadi biker yang mondar-mandir rumah-kantor naik motor, saya memperhatikan karakteristik pengendara motor (biar singkat saya sebut biker aja ya, tapi jangan ketuker sama pengendara sepeda, karena yang dibahas di sini adalah yang bawa MOTOR) yang saya temui di jalan. Ini sih penilaian pribadi saja, yang artinya sangat-sangat-subyektif 😀

Saya tidak akan membahas biker yang selap-selip di jalanan, karena ya memang itulah kelebihan motor, bisa selap-selip di jalan agar cepat sampai di tujuan. Kalau ada biker yang jalannya ngikutin angkot (angkot jalan dia jalan, angkot berenti dia ikut berenti) ya itu mah mending naik angkot aja ya :p

1. Selalu mijit klakson

Biker jenis ini, ketauan nih suka cari perhatian. Orang lagi jalan di depannya, diklakson. Tujuannya apa coba? Pasti biar yang diklakson nengok ke spion, kan? Kalau udah nengok spion, siapa coba yang di belakang? Yang nglakson. Caper banget kan?

Kalau saya ketemu orang macam gini, biasanya saya sengaja jalan lebih lambat. Kalau dia nglakson mau nyalip ya sudah ambil aja jalur kanan, ya nggak? Kalau dia nglakson nyuruh kita minggir supaya dia bisa lewat, ntar dulu! Siapa lo, ya nggak? Presiden aja nggak pernah nglakson gue! (etapi presiden disupirin juga sih kemana-mana)

Ada lagi yang doyan nglakson, giliran saya lagi baik hati dah agak melipir, dia kagak nyusul! Nah, yang jenis ini mungkin tujuannya pingin ngajak kenalan. Eh tapi maaf ya, meski dari belakang saya seperti mahasiswa, sebenarnya saya emak berbuntut 3. Cuma belum nemu stikernya aja buat ditempel :p

2. Selalu narik gas

Biker yang jenis begini sama aja sama di nomor 1. Jelas banget tujuannya, nyuruh kita minggir tapi pake neror dengan suara knalpot motor mereka. Kalau knalpot motor ninja yang suaranya menderu-deru gitu sih ya udah lah ya, mayan agak merdu didengernya. Tapi kalau suara knalpot yang cempreng-minta-ditimpuk itu ada di belakang motor saya, duh… nyebelin banget!

Biasanya kalau nemu yang model begini saya mah strateginya sama ama yang nomor 1. Pelanin aja jalannya, kalau mereka mau nyusul yang ambil kanan. Kalau nggak muat ya sabar aja. Sama-sama berhak kok sama jalanan yang dilewati.  Mau neror terus pake narik gas? Monggo…!

3. Sen kanan selalu menyala

Beuh, yang ini sih judulnya biker egois. Dia nyalahin sen kanan biar orang nggak nyusul, soalnya orang akan berpikir kalau dia mau belok, kan? Tapi setelah diikuti dan nggak belok-belok juga kan emosi, ta-iye?

Apalagi kalau ada yang nyalahin sen kanan, jalannya di kiri. Nah nah naaahh yang ini perlu belajar baris berbaris dulu nih, atau belajar di sekolah kepribadian kali ya? Karena sepertinya dia kehilangan jati diri.

4. Ngototan

Karena saya perempuan, maka ijinkan saya bersikap sedikit feminist :p Saya nggak perlu ya diistimewakan sama biker lain (emang nggak ada juga yang bersikap seperti itu sih) biasa aja lah. Kalau lagi macet, ya udah jalani aja pelan-pelan. Nggak perlu mepet-mepet orang biar pada mundur supaya dia di depan sendirian.

Dih, ketauan banget nih orang macam ini nggak mau ngalah banget sama cewek. Di rumah pasti dia orang yang diktator, nggak mau ngalah sama keluarganya, dan maunya jadi raja. Ha-ha, prejudice banget ya saya?

Ada sih orang naik motor baper gitu? Kalau di belakang mobil lagi macet, kan muat 2 motor ya? Nah, ada nih biker yang maunya sendirian, sampe-sampe nyenggol spion orang! (baca: saya) Beuh, sayang aja badannya gede, kan saya gak berani jadinya.

5. Ambil lajur kanan

Kalau lagi lancar, it’s okay lah ngambil lajur kanan. Namanya juga biker, ya kan? Tapi lain ceritanya kalau ngambil lajur kanan saat macet. Otomatis nutupin jalan pengendara di lajur sebelah dong? Dan hasilnya: tambah macet!

Ni biker yang begini ini jujur aja ya, egois tingkat dewa! Minta disumpahin, dan didoain biar cepet sampe ke surga. Ngeselin banget kan? Udah sih ngantri aja apa susahnya, malah akan cepet terurai macetnya. Ini malah nambahin kemacetan, dan nggak cuma satu-dua lho yang seperti ini. Mereka dulu sekolahnya di mana ya? Apa pas lulus wajib ninggalin otak buat tuker ijazah?

Dan masih banyak lagi karakteristik biker yang bisa dinilai dari caranya bawa kendaraan. Kalau yang nyetir sambil main gadget, sambil ngerokok, sambil ngelamun, atau sambil makan mie ayam (nah lho gimana tuh caranya) ya udah lah, itu mah tergantung skill masing-masing ya. Cuma inget aja, kita di jalan nggak sendirian.

Kalau bawa kendaraan mikir aja, kalau sambil melakukan ini-itu, bakal membahayakan nggak? Dan bukan cuma keselamatan diri sendiri yang harus diingat, tapi juga orang lain. Dengan kata lain, kalau mau celaka jangan ngajak-ngajak deh. Sendiri aja sono!

Advertisements

2 thoughts on “Lakon Mak Biker #18: Karakter Biker

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s